A little story from AYCF 2014

sebenarnya hanya ingin berbagi pengalaman saja. Beberapa waktu lalu sempat mengikuti suatu acara yang sangat membekas di hati saya. hehehe. Event ini garapan AUN (Asean University Networks). Nama acaranya agak panjang tapi intinya adalah ASEAN+3 Youth Cultural Forum 2014. Jadi, ini event yang diadakan untuk mengenal budaya-budaya di negara ASEAN+3 (+South Korea, China & Japan). Selain itu, para delegates dari universitas-universitas dari anggota AUN ini juga diajarin budaya Indonesia karena tahun ini negara yang menjadi host adalah Indonesia, sedangkan universitas yang kebagian hosting tahun ini adalah kampus saya, Universitas Indonesia.

Acara ini adalah acara serius pertama yang saya ikutin di luar acara kampus yang dikonsepkan bareng-bareng (ngerti lahya maksudnya!?). biasanya saya memang menjadi bagian dari acara-acara musik atau art event lain atau festival sekalipun. cukup tertarik karena ngeliat poster yang lagi nyari LO dan sudah lama sekali saat itu gak ikut-ikutan event-event yang masuk jadi panitianya seminggu atau dua minggu sebelum acara :-p akhirnya saya apply dan diterima namun bukan jadi LO, tapi jadi panitian bagian konsumsi. Sejujurnya, saya gak terlalu suka sama kerjaan konsumsi, karena gak terlalu tertarik sama masak-memasak dan gak mendalami banget soal makanan. saya intinya cuman makan doang. udah :-p sempat beberapa kali dapet pekerjaan yang sama tapi gak gitu membekas sehingga saya gak mau dapet itu lagi itu lagi :-p

Acaranya berlangsung selama 6 hari, semua panitia dan delegasi tinggal di Wisma Makara (seperti hotel yang dimiliki oleh UI). selama kurang lebih 4 tahun kuliah di UI, baru pernah sekali-kalinya nginep di Wisma Makara. menurut saya, wilayahnya terlalu terasingkan dari hingar-bingar mahasiswa, kecuali yang tinggal di asrama karena sebelahan. well, intinya bahagia sih setelah itu dapet kesempatan bisa stay disana selama 6 hari dan ge.ra.tis. hehehe :-p

Jadi ceritanya waktu event itu, anak konsumsi ada 3. kenapa? karena sebenarnya tugas kita adalah ngecek-ngecek catering, pesen aqua atau makanan yang gak disediain sama catering, dan ngurus makanan yang punya preferrable food (vegetarian, etc). terdengar mudah, bukan? sebenarnya sih gak mudah-mudah amat karena semuanya cewe dan terkadang kita harus bawa-bawa kardus naik turun tangga. tadinya sempet mikir abis event AUN itu pulag-pulang udah ototan kayak Agnezmo, tapi taunya masih kurus-kurus aja. gak ada yang berubah secara signifikan. nah, karena kerjaan kita dianggap cukup mudah kalau dibandingkan dengan yang lain, jadilah kita panitia cabutan. yak! di hari pertama, pagi hingga siang saya membantu untuk registration delegates & faculty staff. hari pertama sore ke malam jadi acara bantuin menyelenggarakan games. hari kedua…….nah! ini hari kedua! saya jadi LO. hahaha finally! :-p

sebenarnya karena awalnya emang niat buat daftar LO delegates (setiap universitas dapet 1 LO) tapi taunya gak rejeki. yaudah, terima aja sih jadi anak konsumsi karena emang dibilang dari awal bahwa kita akan di rotate dengan crews yang lain. ya lumayan coba-coba kerjaan lain. nah, lanjut tentang saya jadi LO cabutan (hanya 2 hari dari 6 hari tapi membekas di hati

saat pekerjaan konsumsi untuk makan pagi dan persiapan makan siang sudah selesai, saya dipanggil sama anak transportasi untuk di briefing tentang penjemputan. cukup kaget karena taunya saya cuman sendiri beserta dengan salah satu staff rektorat yang akan mengemudi mobilnya. nah kan jeng-jeng-jeng-jeng ini namanya. lalu, dikasih tau lagi kalau saya harus menjemput bos besar. bos besarnya AUN. dia adalah Deputy Executive Director AUN, Dr. Choltis Dhirathiti. cukup shock karena gak ngira akan jemput bos besar, udah gitu sendiri lagi. saya berulang kali nanya nama panjangnya sampai akhirnya disuruh googling “googling aja. langsung ada kok di suggestion. dia terkenal…” makin pusing. nahloh, pejabat kan. selama saya berorganisasi, jarang banget harus ngurusin yang sudah berumur, terus orang luar negeri pula, wakil AUN lagi. hampir pingsan waktu itu (gak deng. lebay aja :-p).

karena sudah kepalang setuju, yaudah saya akhirnya berangkat lah tuh ke bandara sama Pak Mutaqin. di sepanjang jalan, saya ngobrol-ngobrol sok asik aja sama Pak Mutaqin biar gak awkward dan juga menghilangkan nervous karena ngebayangin gimana tuh nanti ketemu si bos, saya bakal diapain kalau gak bener atau gak sopan atau mugkin salah ngomong…. apalagi makin ciut aja nih hati pas liat di google, dia sering ngasih kuliah umum ke universitas-universitas mancanegara. setelah sampai, waktu boarding pesawat Mr. Choltis masih sekitar 1 jam. karena bingung, akhirnya saya makan siang dulu di restoran siap saji di bandara. sambil merangkai kata-kata yang proper diucapkan kepada dia dan gestures seperti apa yang proper. selama ini saya jadi LO kebanyakan artis-artis atau musisi, nasional mau pun internasional. tau sendiri kalau musisi kan anaknya asik-asik aja kan, jadi yaaaa saya juga bisa menghadapi mereka dengan sikap yang santai seperti sama temen yang baru kenal aja. kalau yang ini………yakali deh lu let.

setelah bolak-balik liat layar boarding schedule, akhirnya pesawat Mr. Choltis dikabarkan sudah boarding. antara mau “Alhamdulillah…” atau harus panik karena bener-bener dagdigdug. bos ini bos boossssss bos! saya pun menunggu dipintu keluar penumpang dengan kertas bertuliskan nama beliau dan poster AUN. sebelum beliau keluar ada beberapa orang yang (mungkin) orang Arab atau timur tengah lah pokoknya dress up so sporty dan sempat menunjuk-nunjuk poster yang saya pegang dan berbicara bahasa mereka sambil senyum-senyum. entahlah. biarin amat. toh saya gak ngerti dia ngomong apaan dan saya juga tahu kalau salah satu dari mereka bukan Mr. Choltis, karena saya sudah googling rupa beliau. lagian beliau orang Thailand bukan orang timur tengah. kadang ada annoying sampe ngakak-ngakak ngeliat poster dan nunjuk-nunjuk. auk dah kenapa. mungkin dia mikir cewe secantik saya sendiri aja megang-megang poster gitu. tapi saya sih tetep cool aja B-)

setelah kurang lebih 30 menit nunggu dan diliatin sama tiap penumpang yang lewat (lumayan buat promosi sekalian), akhirnya wajah familiar itu pun datang. dari jauh dia tersenyum dan mengangkat tangannya sambil berjalan ke arah saya. jantung hampir copot. tapi seenggaknya ekspektasi pertama saya tentang dia berjalan bagus karena saya merasa dia sepertinya bukan tipe yang bossy. lumayan lega. ketika akhirnya kita bertemu, saya langsung menyambut beliau dengan senyuman hangat pula juga rangkaian kata yang tadi sudah saya buat saat makan siang. saya kenalan dengan beliau. tiap beliau ngomong selalu diiringi dengan senyuman hangat membuat saya gak dagdigdug lagi. lalu beliau bilang “just call me Choltis..” saya pun menjawab “ok. Mr. Choltis…”

saat nunggu mobil jemputan Pak Mutaqin, beliau sempat bertanya-tanya tentang saya dan persiapan acara tersebut (saya kuliah ambil apa, delegasiya dari mana aja, dll). mungkin dia tau kalau saya lagi deg-degan jadi beliau mencairkan suasana. saya juga sempat doing research kan di google tentang beliau jadi yah tau-tau dikit lah sehingga bisa nanya-nanya juga tentang beliau. setelah Pak Mutaqin datang, saya bukain pintu buat beliau “oh… thank you..” wahhhhhh di thank-you-in sama pak bos! hehehehe senang rasanya😀 (ini gak lebay. serius. soalnya baru pertama kali jadi LO orang penting)

di jalan, saya ngobrol dengan beliau layaknya saya lagi ngobrol sama Pak Mutaqin. beliau juga sempat menanyakan apakah saya sudah makan ketika saya tawari makan dulu. Beliau bilang, harusnya saya yang dipikirin makannya karena saya panitia yang pasti lebih capek dari dia. how lovely! selain mukanya yang baik banget, senyum terus, ternyata dia juga lovely. rasanya iri sama anaknya atau anak didiknya sekali pun (dia juga seorang dosen di universitas nomor 1 di Thailand). saya ngobrol-ngobrol sama dia layaknya ngobrol sama artis-artis yang pernah saya LO-in. gak nyangka bisa ngobrol santai sok asik gitu. bahkan ketawa-tawa. pake bahasa inggris lagi. hahhaha berasa lebih kelas aja gitu udah akrab sama pejabat internasional :-p

selain ramah, beliau juga sangat kooperatif jadi saya gak ribet-ribet ngurus hal-hal yang menyusahkan. udah gitu sangat mandiri. saya mau bantuin beliau bilang gak perlu selama beliau bisa sendiri. kalau tiap nge-LO-in kayak gini sih, duh bahagia banget (tapi gabut namanya kalo gitu mulu). tibalah waktunya untuk opening ceremony. beliau cuma stay 2 hari di Jakarta hanya untuk hadir mewakili AUN di acara tersebut. beberapa menit sebelum mulai, kita sampai di venue dan beliau tentu saja langsung disambut dengan beberapa pejabat UI juga. disitulah saya dikasih tau kalau tugas jadi LO Mr. Choltis udah selesai. saya sih abis itu langsung kembali jadi anak konsumsi lagi hehehe😀 akhirnya jadi excited sepanjang hari itu karena bahagia banget bisa kenal dan sempat ngobrol dengan beliau. beruntung banget deh.

setelah acara opening ceremony selesai, saya balik ke Wisma Makara dengan para delegates dan panitian lain. still early enough for everyone to do activities. saya, Ranay dan Maul berencana untuk makan malam di Margo City karena bosen sama catering yang disediain (padahal saya anak konsumsi). yah sekalian jalan-jalan sih ditengah kesibukan. nah, terus kebetulan banget tuh suddenly, out of nowhere Soulaya dateng ke kita yang lagi ngobrol sama 2 delegates dari universitasnya Mr. Choltis. sejujurnya saat itu saya gak kenal sama Soulaya, saya liat nametag nya namanya Soulaya yaudah panggil aja Soulaya meski kemudian biar gampang nyebutinnya karena ada yang namanya Soraya juga (biar gak ketuker. L sama R kan hampir sama pronounciationnya). Soulaya ngajak kita untuk bantuin dia menemani para delegates dari Thailand ke Margo City. kebetulan, emang mau ke situ. Soul bilang orang Indonesia yang ikut cuma dia dan Greta (Soul & Greta adalah salah 2 LO dari beberapa orang yang akan ikut ke Margo itu). ya lumayan sekalia bantuin kan, yaudah saya dan Ranay akhirnya setuju.

di jalan, kita ngobrol dan kenalan sama beberapa delegates. yang paling pertama ngobrol sama Golf. soalnya pas hari pertama, saya sudah sempet ngobrol dikit sama dia, dia salah satu orang di kelompok saya saat games di Welcoming Dinner (btw, out of topic, kelompok saya pemenang games tersebut. yaiyalah, mentornya aja ketje :-p). disitu kita ngobrol baaannnyyyaaakkkk banget sambil ngikik-ngikik sendiri. gak nyangka taunya jokes nya setipe banget. dan baru tau juga kalau ternyata kita seumuran, jadilah sepanjang jalan saya ngobrol mulu sama si Golf ini. ngobrolin Hand’s Power orang Indonesia yang dicopy sama Marvel dan dijadiin kekuataan Magneto, sampai ngobrolin hal-hal gak penting yang cuman basa-basi bercanda sok serius diiringi ketawa ngakak. jujur saya senang sekali bisa ngobrol sama Golf karena seperti ngobrol sama temen yang udah kenal lama, langsung bisa diajak bercanda yang saya biasa lakukan sehari-hari sama temen-temen dekat saya. pulang dari Margo, kita naik taksi karena udah kemaleman, dan saya kedapetan setaksi sama Best, Fai dan Pare. awalnya takut awkward, karena saya kebanyakan ngobrolnya cuma sama Golf, eh taunya mereka juga menyenangkan, walau pun saya masih belum berani ngeluarin jokes-jokes yang udah saya kasih semua ke Golf. takut mereka gak ketawa :-p. saya juga dibayarin taksi. baik banget, padahal saya bukan LO mereka. start from there, we knew each other, walau pun gak yang deket-deket banget sih. tapi lumayan lahya karena saya kan panitia yang gak se-intense itu buat ngobrol sama delegates dan mengenal satu sama lain.

nah, balik lagi ke Mr. Choltis. sebelum balik ke Wisma Makara, dari opening ceremony, saya sempat menyesal karena belum foto sama beliau. pengeeeeeeennnn banget deh foto biar ada kenangannya pernah jadi LO beliau. alhasil saya bilang ke Ka Amel (salah satu koordinator acara tersebut) “Kak Amel, Mr. Choltis udah pulang? yah mau fotooo…. ck.” terus beneran dijawab sama Ka Amel “yah udah pulang ke hotel (hotelnya gak bareng sama hotel kita).. yaudah besok anterin dia aja ke bandara. tapi kamu berarti gak ikut ke Bandung (jadwal besok adalah field trip ke Bandung seharian)..” ya jelas saya gak mau kalau gak ikut ke Bandung. justru itu agenda yang paling saya tunggu-tunggu. bersenang-senang ria di Bandung. Saya pun gak mau pada akhirnya. tapi sejujurnya pengen banget deh nganterin beliau lagi biar bisa ngobrol lagi dan foto. hehehe😀

setelah itu saya keluar menunggu bis, lalu ketemu sama anak transportasi, Uzy dan Ka Bianca. Ka Bianca terus menawarkan hal yang sama dengan Ka Amel. makin galau aja. tapi saya bener-bener gak mau kalau gak ikut ke Bandun. karena sebelum acara dimulai pun saya udah excited mau ke Bandung sama delegates dan teman-teman lain (soalnya saya, Ranay dan Maul dari dulu wacana doang ke Bandung tapi gak pernah jadi, inilah kesempatan kita!!!). lalu saya memberi tawaran pada Ka Bianca dan Uzy, yaitu saya mau nganterin Mr. Choltis ke bandara tapi abis itu saya nyusul ke Bandung. just keep me update where you’ll be. awalnya mereka sempat kaget, “emang gak apa-apa berangkat sendiri gitu naik travel?? berani??” ya kenapa enggak kalo saya sih. udah biasa jalan sendiri mah. saya gak apa-apa banget juga kalau biayanya harus saya yang tanggung karena saya terlalu sulit untuk memilih pilihan-pilihan itu. akhirnya mereka setuju dan malah lebih baik lagi karena duit saya untuk nyusul akan tetap diganti. akhirnya, BAHAGIA BANGET.

besoknya, saya bangun pagi bersama 2 teman kamar saya, Ranay (lagi-lagi Ranay) dan Ayya. mereka saya suruh buruan mandi dan siap-siap, lalu kita turun bareng ke dining hall untuk sarapan. selepas sarapan, para delegates dan panitia akan langsung menuju Bandung. saya turun dengan Ranay dan Ayya yang udah siap dan cantik serta wangi, sedangkan saya………….seadanya. pakaian masih sama dengan saat tidur tadi hehehe😀 belum mandi hanya cuci muka dikit. lumayan banyak yang nanyain saya kenapa saya gak siap-siap ke Bandung. itu semua karena saya masih boleh tidur lagi dan bangun agak siang untuk nganter Mr. Choltis ke bandara dan menyusul ke Bandung setelahnya. lumayan banyak juga sih yang kaget karena saya mau nyusul sendiri. memang itu sesuatu yang gak common yah kalo nyusul-nyusul sendiri gitu? hahaha. belum lagi itu akan jadi perjalanan ke Bandung saya tanpa ditemani siapapun pula naik transportasi umum, yang pertama. tapi pikiran aneh-aneh saya udah terhambat karena saya lagi bahagia bisa dapet 2 pilihan yang saya mau hehehe.

setelah delegates dan panitia berangkat ke Bandung, saya kembali lagi ke kamar untuk tidur lagi hehehe lumayan sehari dapet tidur yang sangat proper saat lagi ngurusin acara😀 (tuhkan bahagia banget kan? kapan lagi?) lalu saya bangun jam 10 serta merta siap-siap dan berangkat menjemput Mr. Choltis di hotelnya sama Pak Mutaqin. ketika sampai di hotelnya, saya langsung menuju meja resepsionis dan kebetulan banget Mr. Choltis udah ada disana dengan seorang pegawai hotel. taunya dia udah mesen taksi karena dia gak tau apa akan diantar ke bandara sama kita atau gak. akhirnya dia nge-cancel taksi dan pergi bersama saya. jujur saya kaget takut si bos bete, tapi kalian tau apa yang terjadi??? beliau malah senyum-senyum aja bahkan ngasih tip ke supir taksi yang dengan jumlah yang besar (saya udah bilang cancellation fee nya, tapi dia tetap ngelebihin buat si supir taksi). lalu, dia ikut dengan saya dengan senyum hangatnya dan ngobrol-ngobrol ringan lagi.

saya minta maaf sama beliau karena beliau gak tau akan dianter ke bandara apa enggak. tapi beliau ketawa-tawa aja like nothing happened. malah dia yang abis itu minta maaf balik. laaaaahhh jadi maaf-maafan kayak lebaran. di jalan, beliau tanya kalau saya berarti gak ikut ke Bandung. saya jawab kalau saya akan nyusul ke Bandung setelah nganter beliau. beliau agak shock juga kayaknya. terus malah makasih berkali-kali karena mau nganterin beliau dulu dan saya harus nyusul sendirian ke Bandung. saya bilang itu emang kemauan saya untuk nyusul dan it’s not a big deal for me because it’s just like that. bukan sesuatu yang gak biasa untuk saya. toh saya juga seneng banget bisa ketemu lagi sama beliau. Beliau juga tak henti-hentinya memuji event opening ceremony yang terjadi kemarin. menurut beliau, banyak inovasi dan juga tempat acara yang megah dan dihadiri banyak penonton. karena selama ini AYCF hanya dihadiri exclusive oleh para delegates.

sampai di bandara, saya langsung turun dan memperbolehkan Pak Mutaqin langsung balik ke kampus lagi karena saya akan langsung menyusul ke Bandung naik travel. Mr. Choltis lalu saya antar sampai dalam pintu masuk penumpang DAN SAYA MINTA SELFIE BARENG HAHAHAHA. BAHAGIA. beliau lalu bilang “nice to meet you, Lady. i hope we can meet again soon. in another event, maybe? hahaha..” duh Mr. Choltis, pengen banget deh ketemu lagi. pokoknya kalau saya ke Thailand, kalau saya main ke Chulalongkorn University, pasti saya berusaha akan nyamperin Mr. Choltis. saya juga bilang ke beliau “don’t forget me, Mr. Choltis! hehehe…” he answered “Of course! :-)” semoga beneran gak lupa kalau aja ntar ketemu gitu di jalan hahaha (entah jalan mana :-p). abis itu, saya langsung kirim foto selfie itu ke temen-temen saya yang saya ceritain tentang Mr. Choltis yang ramah banget :”-) terharu. taunya fansnya Mr. Choltis gak cuman saya dan teman-teman saya yang saya ceritain tadi, tapi salah satu anak transportasi, Dimas, juga sempat nge-whatsapp saya untuk titip salam sama beliau supaya beliau gak lupa sama dia, yang nganterin Mr. Choltis ke hotelnya semalem. tuh kan emang beliau lovely banget tak terelakkan, buktinya gak cuma saya yang ngefans, tapi si Dimas yang cuma nganterin beliau dari Balairung ke Hotel di Margonda aja (which is jaraknya deket banget) ternyata ngefans juga. and lately, i’ve found that he’s also an expert member of the Local Government Decentralization Committee, Ministry of
Interior, in Thailand. bener kan pejabat…

setelah itu pun saya menuju ke Bandung dengan travel dan perasaan yang bahagia. excited karena akan ke Bandung dan bersenang riang serta sudah dapat kesempatan untuk selfie exclusive sama Mr. Choltis. hahaha bahagia. Terima Kasih, AYCF! :”-) ketika tiba di saung angklung Mang Udjo, acara yang berlangsung adalah bermain angklung bersama. gak cuma delegates dari AYCF aja, tapi juga ada beberapa rombongan foreigners yang juga ikut gabung saat itu. karena saya terlambat, jadi gak bisa ikutan main karena gak dapet angklung. tapi gak apa-apa sih, gak kecewa karena saya sedang bahagia juga hehehe😀 tidak lama setelah itu, kita beranjak ke Jl. Riau, tempat shopping kekinian yang udah tersohor di Bandung. turun dari bis, saya jalan bareng Sessy dan Ayya, sembari menghubungi Ranay untuk jalan-jalan bareng (emang Ranay lagi, Ranay lagi). saya akhirnya janjian di pinggir jalan sama Ranay untuk beli eskrim durian favorit kita. pas lagi jalan, kebetulan banget ketemu sama rombongan Soul, yaitu Golf, Best, Fai, Pare dan Kun Vatit. tapi karena saya mau ke tempat Ranay, saya pun melanjutkan perjalanan. setelah ketemu sama Ranay yang lagi ngobrol sama abang-abang penjual tas batik, saya malah ikutan ngobrol sama abang itu yang mau ngejual barang dagangannya ke delegates.

gak lama, ketemu lagi sama rombongannya Soul (nama kampusnya Mahidol University). akhirnya ngobrol bentar sama Golf dan dia bilang mau kulineran gak mau belanja. kebetulan saya mau beli eskrim durian dan emang mau nyobain makanan-makanan pinggir jalan di Jl. Riau sama Ranay. akhirnya, jadilah kita jalan bareng sama rombongan Mahidol. nah, saat itu barulah kita benar-benar ngobrol banyak, gak cuma sama Golf tapi dengan Best, Fai dan Pare pun. oiya, saat itu Ratih juga ikutan jalan bareng, sehingga kita ber-9 jalan bersama. kita juga memperkenalkan makanan-makanan Indonesia dong dan nyuruh mereka nyobain semuanya hahhaha :-p

nah, habis membeli es krim durian, kita foto bareng pake tongsis Ratih yang udah rada-rada gak kenceng. fotonya pake hp saya. abis foto, baru aja Best bilang “Lady, can you send me the photos? i’ll add your LINE…” selang 2 detik saya bilang “of course!!” tangan saya slipped dan hpnya pun jatuh ke bawah dan dibawah adalah……sela-sela gorong-gorong yang mana selokan dibawahnya itu kotornya Masya Allah mending sholat tahajud deh daripada suruh ngeliat selokan itu. tapi ya mau gamau, saya juga gak akan bisa sholat tahajud saat itu, tapi malah ngorek-ngorek selokan nyari hp saya. akhirnya rame lah disitu semua orang ngumpul ngeliatin. termasuk rombongan Mahidol yang malah ikutan nungguin saya nyari hp. karena gak enak, saya bilang ke Soul untuk ngajak mereka jalan-jalan aja daripada nungguin saya yang ngorek-ngorek selokan. tapi dengan baik hatinya, mereka lebih memilih untuk nungguin saya :”-) terharu banget. singkat cerita, hp saya ketemu dan alhamdulillah masih berfungsi dengan baik namun yaaaaa tau lahyaaa abis nyemplung ke selokan jadi tuh item2 gak tau apaan dan bau yang gak sedap aja sih. saking jijiknya saya sampai nyuci hp saya itu. tapi Thanks God it’s still working normally till now.

dari kejadian itu, kita makin dekat. bahkan sama Ratih yang sebenarnya adalah teman SMA saya tapi pas SMA gak kenal dekat, cuma tau doang dia namanya Ratih. entah kenapa abis kejadian itu, harusnya saya sedih, tapi saya malah senang karena mereka benar-benar menghibur saya! ketawa cekikikan sambil nari-nari “Pyu Pyu Banana…” (is it correct!? CMIIW) di pinggir jalan, mempraktekkan Hand’s Power (kekuatan tangan saat menyebrang jalan), muter satu puteran, and really many more.. kita beneran kerjaannya cuma ketawa-tiwi doang. udah. gak ada lagi. ketawa doang. aktifitas saat itu hanyalah jalan, ngoceh lalu ngakak serta nafas. udah. i admit it, that day is one of the memorable days in my life. it’s like Magic, saya bisa sedekat itu dengan mereka tanpa effort yang jelas atau emang pengen deket aja sama mereka. till know, still don’t know how we got to know each other till that close. yang jelas saya BAHAGIA.

hari-hari berikutnya adalah hari untuk parade dan workshop. saat itu saya sih tetap jadi anak konsumsi dong. kembali ke habitat asal. sebenarnya saya juga merasa gak enak sama 2 tema lainnya, Sessy dan Ayu, yang saya tinggal-tinggal mulu karena jadi panitia cabutan melulu. jadilah selama sisa-sisa hari saya mengabdi sama mereka berdua aja ngangkat-ngangkat kardus aqua jadi wanita perkasa :-p hari terakhir adalah closing ceremony dimana para delegates tampil menari Poco-Poco & main angklung yang udah diajarin serta merta memakai kostum negara masing-masing. pemandangan yang indah melihat orang-orang yang bahkan bukan orang Indonesia tapi menampilkan budaya kita. bangga gitu liatnya. semoga kita bisa tetap selalu bahkan semakin cinta dengan Indonesia.

saat closing, saya menerima whatsapp dari Soul kalau para delegates Mahidol ingin bertemu dengan saya dan berfoto bersama. wah rasanya kaget campur senang, karena saat parade dan workshop kita sudah jarang bertemu dan ngobrol tapi mereka sudah berlaku seperti itu sama saya. mereka juga mengajak pergi ke Monas selepas closing ceremony untuk malam terakhir mereka. jujur saja, mereka adalah beberapa delegates yang cukup diperhitungkan oleh para panitia hehehe (maksudnya yang diidolakan). saya yakin banyak yang akan iri dengan kami yang dekat secara tidak sengaja itu tanpa effort berarti sekalipun (karena mereka tak jarang digenitin dikit sama panitia lain hihihihi :-p kapan lagi!?). selesai pertunjukkan, saya samperin meja mereka berniat foto bareng, tapi mereka sudah dikerubuti dengan ‘penonton’ yang ingin foto bareng (apalagi emang pada ketje-ketje, ya tambah banyak fans nya :-D)

Leave a comment

No comments yet.

Comments RSS TrackBack Identifier URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s