A little story from AYCF 2014

sebenarnya hanya ingin berbagi pengalaman saja. Beberapa waktu lalu sempat mengikuti suatu acara yang sangat membekas di hati saya. hehehe. Event ini garapan AUN (Asean University Networks). Nama acaranya agak panjang tapi intinya adalah ASEAN+3 Youth Cultural Forum 2014. Jadi, ini event yang diadakan untuk mengenal budaya-budaya di negara ASEAN+3 (+South Korea, China & Japan). Selain itu, para delegates dari universitas-universitas dari anggota AUN ini juga diajarin budaya Indonesia karena tahun ini negara yang menjadi host adalah Indonesia, sedangkan universitas yang kebagian hosting tahun ini adalah kampus saya, Universitas Indonesia.

Acara ini adalah acara serius pertama yang saya ikutin di luar acara kampus yang dikonsepkan bareng-bareng (ngerti lahya maksudnya!?). biasanya saya memang menjadi bagian dari acara-acara musik atau art event lain atau festival sekalipun. cukup tertarik karena ngeliat poster yang lagi nyari LO dan sudah lama sekali saat itu gak ikut-ikutan event-event yang masuk jadi panitianya seminggu atau dua minggu sebelum acara :-p akhirnya saya apply dan diterima namun bukan jadi LO, tapi jadi panitian bagian konsumsi. Sejujurnya, saya gak terlalu suka sama kerjaan konsumsi, karena gak terlalu tertarik sama masak-memasak dan gak mendalami banget soal makanan. saya intinya cuman makan doang. udah :-p sempat beberapa kali dapet pekerjaan yang sama tapi gak gitu membekas sehingga saya gak mau dapet itu lagi itu lagi :-p

Acaranya berlangsung selama 6 hari, semua panitia dan delegasi tinggal di Wisma Makara (seperti hotel yang dimiliki oleh UI). selama kurang lebih 4 tahun kuliah di UI, baru pernah sekali-kalinya nginep di Wisma Makara. menurut saya, wilayahnya terlalu terasingkan dari hingar-bingar mahasiswa, kecuali yang tinggal di asrama karena sebelahan. well, intinya bahagia sih setelah itu dapet kesempatan bisa stay disana selama 6 hari dan ge.ra.tis. hehehe :-p

Jadi ceritanya waktu event itu, anak konsumsi ada 3. kenapa? karena sebenarnya tugas kita adalah ngecek-ngecek catering, pesen aqua atau makanan yang gak disediain sama catering, dan ngurus makanan yang punya preferrable food (vegetarian, etc). terdengar mudah, bukan? sebenarnya sih gak mudah-mudah amat karena semuanya cewe dan terkadang kita harus bawa-bawa kardus naik turun tangga. tadinya sempet mikir abis event AUN itu pulag-pulang udah ototan kayak Agnezmo, tapi taunya masih kurus-kurus aja. gak ada yang berubah secara signifikan. nah, karena kerjaan kita dianggap cukup mudah kalau dibandingkan dengan yang lain, jadilah kita panitia cabutan. yak! di hari pertama, pagi hingga siang saya membantu untuk registration delegates & faculty staff. hari pertama sore ke malam jadi acara bantuin menyelenggarakan games. hari kedua…….nah! ini hari kedua! saya jadi LO. hahaha finally! :-p

sebenarnya karena awalnya emang niat buat daftar LO delegates (setiap universitas dapet 1 LO) tapi taunya gak rejeki. yaudah, terima aja sih jadi anak konsumsi karena emang dibilang dari awal bahwa kita akan di rotate dengan crews yang lain. ya lumayan coba-coba kerjaan lain. nah, lanjut tentang saya jadi LO cabutan (hanya 2 hari dari 6 hari tapi membekas di hati

saat pekerjaan konsumsi untuk makan pagi dan persiapan makan siang sudah selesai, saya dipanggil sama anak transportasi untuk di briefing tentang penjemputan. cukup kaget karena taunya saya cuman sendiri beserta dengan salah satu staff rektorat yang akan mengemudi mobilnya. nah kan jeng-jeng-jeng-jeng ini namanya. lalu, dikasih tau lagi kalau saya harus menjemput bos besar. bos besarnya AUN. dia adalah Deputy Executive Director AUN, Dr. Choltis Dhirathiti. cukup shock karena gak ngira akan jemput bos besar, udah gitu sendiri lagi. saya berulang kali nanya nama panjangnya sampai akhirnya disuruh googling “googling aja. langsung ada kok di suggestion. dia terkenal…” makin pusing. nahloh, pejabat kan. selama saya berorganisasi, jarang banget harus ngurusin yang sudah berumur, terus orang luar negeri pula, wakil AUN lagi. hampir pingsan waktu itu (gak deng. lebay aja :-p).

karena sudah kepalang setuju, yaudah saya akhirnya berangkat lah tuh ke bandara sama Pak Mutaqin. di sepanjang jalan, saya ngobrol-ngobrol sok asik aja sama Pak Mutaqin biar gak awkward dan juga menghilangkan nervous karena ngebayangin gimana tuh nanti ketemu si bos, saya bakal diapain kalau gak bener atau gak sopan atau mugkin salah ngomong…. apalagi makin ciut aja nih hati pas liat di google, dia sering ngasih kuliah umum ke universitas-universitas mancanegara. setelah sampai, waktu boarding pesawat Mr. Choltis masih sekitar 1 jam. karena bingung, akhirnya saya makan siang dulu di restoran siap saji di bandara. sambil merangkai kata-kata yang proper diucapkan kepada dia dan gestures seperti apa yang proper. selama ini saya jadi LO kebanyakan artis-artis atau musisi, nasional mau pun internasional. tau sendiri kalau musisi kan anaknya asik-asik aja kan, jadi yaaaa saya juga bisa menghadapi mereka dengan sikap yang santai seperti sama temen yang baru kenal aja. kalau yang ini………yakali deh lu let.

setelah bolak-balik liat layar boarding schedule, akhirnya pesawat Mr. Choltis dikabarkan sudah boarding. antara mau “Alhamdulillah…” atau harus panik karena bener-bener dagdigdug. bos ini bos boossssss bos! saya pun menunggu dipintu keluar penumpang dengan kertas bertuliskan nama beliau dan poster AUN. sebelum beliau keluar ada beberapa orang yang (mungkin) orang Arab atau timur tengah lah pokoknya dress up so sporty dan sempat menunjuk-nunjuk poster yang saya pegang dan berbicara bahasa mereka sambil senyum-senyum. entahlah. biarin amat. toh saya gak ngerti dia ngomong apaan dan saya juga tahu kalau salah satu dari mereka bukan Mr. Choltis, karena saya sudah googling rupa beliau. lagian beliau orang Thailand bukan orang timur tengah. kadang ada annoying sampe ngakak-ngakak ngeliat poster dan nunjuk-nunjuk. auk dah kenapa. mungkin dia mikir cewe secantik saya sendiri aja megang-megang poster gitu. tapi saya sih tetep cool aja B-)

setelah kurang lebih 30 menit nunggu dan diliatin sama tiap penumpang yang lewat (lumayan buat promosi sekalian), akhirnya wajah familiar itu pun datang. dari jauh dia tersenyum dan mengangkat tangannya sambil berjalan ke arah saya. jantung hampir copot. tapi seenggaknya ekspektasi pertama saya tentang dia berjalan bagus karena saya merasa dia sepertinya bukan tipe yang bossy. lumayan lega. ketika akhirnya kita bertemu, saya langsung menyambut beliau dengan senyuman hangat pula juga rangkaian kata yang tadi sudah saya buat saat makan siang. saya kenalan dengan beliau. tiap beliau ngomong selalu diiringi dengan senyuman hangat membuat saya gak dagdigdug lagi. lalu beliau bilang “just call me Choltis..” saya pun menjawab “ok. Mr. Choltis…”

saat nunggu mobil jemputan Pak Mutaqin, beliau sempat bertanya-tanya tentang saya dan persiapan acara tersebut (saya kuliah ambil apa, delegasiya dari mana aja, dll). mungkin dia tau kalau saya lagi deg-degan jadi beliau mencairkan suasana. saya juga sempat doing research kan di google tentang beliau jadi yah tau-tau dikit lah sehingga bisa nanya-nanya juga tentang beliau. setelah Pak Mutaqin datang, saya bukain pintu buat beliau “oh… thank you..” wahhhhhh di thank-you-in sama pak bos! hehehehe senang rasanya ๐Ÿ˜€ (ini gak lebay. serius. soalnya baru pertama kali jadi LO orang penting)

di jalan, saya ngobrol dengan beliau layaknya saya lagi ngobrol sama Pak Mutaqin. beliau juga sempat menanyakan apakah saya sudah makan ketika saya tawari makan dulu. Beliau bilang, harusnya saya yang dipikirin makannya karena saya panitia yang pasti lebih capek dari dia. how lovely! selain mukanya yang baik banget, senyum terus, ternyata dia juga lovely. rasanya iri sama anaknya atau anak didiknya sekali pun (dia juga seorang dosen di universitas nomor 1 di Thailand). saya ngobrol-ngobrol sama dia layaknya ngobrol sama artis-artis yang pernah saya LO-in. gak nyangka bisa ngobrol santai sok asik gitu. bahkan ketawa-tawa. pake bahasa inggris lagi. hahhaha berasa lebih kelas aja gitu udah akrab sama pejabat internasional :-p

selain ramah, beliau juga sangat kooperatif jadi saya gak ribet-ribet ngurus hal-hal yang menyusahkan. udah gitu sangat mandiri. saya mau bantuin beliau bilang gak perlu selama beliau bisa sendiri. kalau tiap nge-LO-in kayak gini sih, duh bahagia banget (tapi gabut namanya kalo gitu mulu). tibalah waktunya untuk opening ceremony. beliau cuma stay 2 hari di Jakarta hanya untuk hadir mewakili AUN di acara tersebut. beberapa menit sebelum mulai, kita sampai di venue dan beliau tentu saja langsung disambut dengan beberapa pejabat UI juga. disitulah saya dikasih tau kalau tugas jadi LO Mr. Choltis udah selesai. saya sih abis itu langsung kembali jadi anak konsumsi lagi hehehe ๐Ÿ˜€ akhirnya jadi excited sepanjang hari itu karena bahagia banget bisa kenal dan sempat ngobrol dengan beliau. beruntung banget deh.

setelah acara opening ceremony selesai, saya balik ke Wisma Makara dengan para delegates dan panitian lain. still early enough for everyone to do activities. saya, Ranay dan Maul berencana untuk makan malam di Margo City karena bosen sama catering yang disediain (padahal saya anak konsumsi). yah sekalian jalan-jalan sih ditengah kesibukan. nah, terus kebetulan banget tuh suddenly, out of nowhere Soulaya dateng ke kita yang lagi ngobrol sama 2 delegates dari universitasnya Mr. Choltis. sejujurnya saat itu saya gak kenal sama Soulaya, saya liat nametag nya namanya Soulaya yaudah panggil aja Soulaya meski kemudian biar gampang nyebutinnya karena ada yang namanya Soraya juga (biar gak ketuker. L sama R kan hampir sama pronounciationnya). Soulaya ngajak kita untuk bantuin dia menemani para delegates dari Thailand ke Margo City. kebetulan, emang mau ke situ. Soul bilang orang Indonesia yang ikut cuma dia dan Greta (Soul & Greta adalah salah 2 LO dari beberapa orang yang akan ikut ke Margo itu). ya lumayan sekalia bantuin kan, yaudah saya dan Ranay akhirnya setuju.

di jalan, kita ngobrol dan kenalan sama beberapa delegates. yang paling pertama ngobrol sama Golf. soalnya pas hari pertama, saya sudah sempet ngobrol dikit sama dia, dia salah satu orang di kelompok saya saat games di Welcoming Dinner (btw, out of topic, kelompok saya pemenang games tersebut. yaiyalah, mentornya aja ketje :-p). disitu kita ngobrol baaannnyyyaaakkkk banget sambil ngikik-ngikik sendiri. gak nyangka taunya jokes nya setipe banget. dan baru tau juga kalau ternyata kita seumuran, jadilah sepanjang jalan saya ngobrol mulu sama si Golf ini. ngobrolin Hand’s Power orang Indonesia yang dicopy sama Marvel dan dijadiin kekuataan Magneto, sampai ngobrolin hal-hal gak penting yang cuman basa-basi bercanda sok serius diiringi ketawa ngakak. jujur saya senang sekali bisa ngobrol sama Golf karena seperti ngobrol sama temen yang udah kenal lama, langsung bisa diajak bercanda yang saya biasa lakukan sehari-hari sama temen-temen dekat saya. pulang dari Margo, kita naik taksi karena udah kemaleman, dan saya kedapetan setaksi sama Best, Fai dan Pare. awalnya takut awkward, karena saya kebanyakan ngobrolnya cuma sama Golf, eh taunya mereka juga menyenangkan, walau pun saya masih belum berani ngeluarin jokes-jokes yang udah saya kasih semua ke Golf. takut mereka gak ketawa :-p. saya juga dibayarin taksi. baik banget, padahal saya bukan LO mereka. start from there, we knew each other, walau pun gak yang deket-deket banget sih. tapi lumayan lahya karena saya kan panitia yang gak se-intense itu buat ngobrol sama delegates dan mengenal satu sama lain.

nah, balik lagi ke Mr. Choltis. sebelum balik ke Wisma Makara, dari opening ceremony, saya sempat menyesal karena belum foto sama beliau. pengeeeeeeennnn banget deh foto biar ada kenangannya pernah jadi LO beliau. alhasil saya bilang ke Ka Amel (salah satu koordinator acara tersebut) “Kak Amel, Mr. Choltis udah pulang? yah mau fotooo…. ck.” terus beneran dijawab sama Ka Amel “yah udah pulang ke hotel (hotelnya gak bareng sama hotel kita).. yaudah besok anterin dia aja ke bandara. tapi kamu berarti gak ikut ke Bandung (jadwal besok adalah field trip ke Bandung seharian)..” ya jelas saya gak mau kalau gak ikut ke Bandung. justru itu agenda yang paling saya tunggu-tunggu. bersenang-senang ria di Bandung. Saya pun gak mau pada akhirnya. tapi sejujurnya pengen banget deh nganterin beliau lagi biar bisa ngobrol lagi dan foto. hehehe ๐Ÿ˜€

setelah itu saya keluar menunggu bis, lalu ketemu sama anak transportasi, Uzy dan Ka Bianca. Ka Bianca terus menawarkan hal yang sama dengan Ka Amel. makin galau aja. tapi saya bener-bener gak mau kalau gak ikut ke Bandun. karena sebelum acara dimulai pun saya udah excited mau ke Bandung sama delegates dan teman-teman lain (soalnya saya, Ranay dan Maul dari dulu wacana doang ke Bandung tapi gak pernah jadi, inilah kesempatan kita!!!). lalu saya memberi tawaran pada Ka Bianca dan Uzy, yaitu saya mau nganterin Mr. Choltis ke bandara tapi abis itu saya nyusul ke Bandung. just keep me update where you’ll be. awalnya mereka sempat kaget, “emang gak apa-apa berangkat sendiri gitu naik travel?? berani??” ya kenapa enggak kalo saya sih. udah biasa jalan sendiri mah. saya gak apa-apa banget juga kalau biayanya harus saya yang tanggung karena saya terlalu sulit untuk memilih pilihan-pilihan itu. akhirnya mereka setuju dan malah lebih baik lagi karena duit saya untuk nyusul akan tetap diganti. akhirnya, BAHAGIA BANGET.

besoknya, saya bangun pagi bersama 2 teman kamar saya, Ranay (lagi-lagi Ranay) dan Ayya. mereka saya suruh buruan mandi dan siap-siap, lalu kita turun bareng ke dining hall untuk sarapan. selepas sarapan, para delegates dan panitia akan langsung menuju Bandung. saya turun dengan Ranay dan Ayya yang udah siap dan cantik serta wangi, sedangkan saya………….seadanya. pakaian masih sama dengan saat tidur tadi hehehe ๐Ÿ˜€ belum mandi hanya cuci muka dikit. lumayan banyak yang nanyain saya kenapa saya gak siap-siap ke Bandung. itu semua karena saya masih boleh tidur lagi dan bangun agak siang untuk nganter Mr. Choltis ke bandara dan menyusul ke Bandung setelahnya. lumayan banyak juga sih yang kaget karena saya mau nyusul sendiri. memang itu sesuatu yang gak common yah kalo nyusul-nyusul sendiri gitu? hahaha. belum lagi itu akan jadi perjalanan ke Bandung saya tanpa ditemani siapapun pula naik transportasi umum, yang pertama. tapi pikiran aneh-aneh saya udah terhambat karena saya lagi bahagia bisa dapet 2 pilihan yang saya mau hehehe.

setelah delegates dan panitia berangkat ke Bandung, saya kembali lagi ke kamar untuk tidur lagi hehehe lumayan sehari dapet tidur yang sangat proper saat lagi ngurusin acara ๐Ÿ˜€ (tuhkan bahagia banget kan? kapan lagi?) lalu saya bangun jam 10 serta merta siap-siap dan berangkat menjemput Mr. Choltis di hotelnya sama Pak Mutaqin. ketika sampai di hotelnya, saya langsung menuju meja resepsionis dan kebetulan banget Mr. Choltis udah ada disana dengan seorang pegawai hotel. taunya dia udah mesen taksi karena dia gak tau apa akan diantar ke bandara sama kita atau gak. akhirnya dia nge-cancel taksi dan pergi bersama saya. jujur saya kaget takut si bos bete, tapi kalian tau apa yang terjadi??? beliau malah senyum-senyum aja bahkan ngasih tip ke supir taksi yang dengan jumlah yang besar (saya udah bilang cancellation fee nya, tapi dia tetap ngelebihin buat si supir taksi). lalu, dia ikut dengan saya dengan senyum hangatnya dan ngobrol-ngobrol ringan lagi.

saya minta maaf sama beliau karena beliau gak tau akan dianter ke bandara apa enggak. tapi beliau ketawa-tawa aja like nothing happened. malah dia yang abis itu minta maaf balik. laaaaahhh jadi maaf-maafan kayak lebaran. di jalan, beliau tanya kalau saya berarti gak ikut ke Bandung. saya jawab kalau saya akan nyusul ke Bandung setelah nganter beliau. beliau agak shock juga kayaknya. terus malah makasih berkali-kali karena mau nganterin beliau dulu dan saya harus nyusul sendirian ke Bandung. saya bilang itu emang kemauan saya untuk nyusul dan it’s not a big deal for me because it’s just like that. bukan sesuatu yang gak biasa untuk saya. toh saya juga seneng banget bisa ketemu lagi sama beliau. Beliau juga tak henti-hentinya memuji event opening ceremony yang terjadi kemarin. menurut beliau, banyak inovasi dan juga tempat acara yang megah dan dihadiri banyak penonton. karena selama ini AYCF hanya dihadiri exclusive oleh para delegates.

sampai di bandara, saya langsung turun dan memperbolehkan Pak Mutaqin langsung balik ke kampus lagi karena saya akan langsung menyusul ke Bandung naik travel. Mr. Choltis lalu saya antar sampai dalam pintu masuk penumpang DAN SAYA MINTA SELFIE BARENG HAHAHAHA. BAHAGIA. beliau lalu bilang “nice to meet you, Lady. i hope we can meet again soon. in another event, maybe? hahaha..” duh Mr. Choltis, pengen banget deh ketemu lagi. pokoknya kalau saya ke Thailand, kalau saya main ke Chulalongkorn University, pasti saya berusaha akan nyamperin Mr. Choltis. saya juga bilang ke beliau “don’t forget me, Mr. Choltis! hehehe…” he answered “Of course! :-)” semoga beneran gak lupa kalau aja ntar ketemu gitu di jalan hahaha (entah jalan mana :-p). abis itu, saya langsung kirim foto selfie itu ke temen-temen saya yang saya ceritain tentang Mr. Choltis yang ramah banget :”-) terharu. taunya fansnya Mr. Choltis gak cuman saya dan teman-teman saya yang saya ceritain tadi, tapi salah satu anak transportasi, Dimas, juga sempat nge-whatsapp saya untuk titip salam sama beliau supaya beliau gak lupa sama dia, yang nganterin Mr. Choltis ke hotelnya semalem. tuh kan emang beliau lovely banget tak terelakkan, buktinya gak cuma saya yang ngefans, tapi si Dimas yang cuma nganterin beliau dari Balairung ke Hotel di Margonda aja (which is jaraknya deket banget) ternyata ngefans juga. and lately, i’ve found that he’s also an expert member of the Local Government Decentralization Committee, Ministry of
Interior, in Thailand. bener kan pejabat…

setelah itu pun saya menuju ke Bandung dengan travel dan perasaan yang bahagia. excited karena akan ke Bandung dan bersenang riang serta sudah dapat kesempatan untuk selfie exclusive sama Mr. Choltis. hahaha bahagia. Terima Kasih, AYCF! :”-) ketika tiba di saung angklung Mang Udjo, acara yang berlangsung adalah bermain angklung bersama. gak cuma delegates dari AYCF aja, tapi juga ada beberapa rombongan foreigners yang juga ikut gabung saat itu. karena saya terlambat, jadi gak bisa ikutan main karena gak dapet angklung. tapi gak apa-apa sih, gak kecewa karena saya sedang bahagia juga hehehe ๐Ÿ˜€ tidak lama setelah itu, kita beranjak ke Jl. Riau, tempat shopping kekinian yang udah tersohor di Bandung. turun dari bis, saya jalan bareng Sessy dan Ayya, sembari menghubungi Ranay untuk jalan-jalan bareng (emang Ranay lagi, Ranay lagi). saya akhirnya janjian di pinggir jalan sama Ranay untuk beli eskrim durian favorit kita. pas lagi jalan, kebetulan banget ketemu sama rombongan Soul, yaitu Golf, Best, Fai, Pare dan Kun Vatit. tapi karena saya mau ke tempat Ranay, saya pun melanjutkan perjalanan. setelah ketemu sama Ranay yang lagi ngobrol sama abang-abang penjual tas batik, saya malah ikutan ngobrol sama abang itu yang mau ngejual barang dagangannya ke delegates.

gak lama, ketemu lagi sama rombongannya Soul (nama kampusnya Mahidol University). akhirnya ngobrol bentar sama Golf dan dia bilang mau kulineran gak mau belanja. kebetulan saya mau beli eskrim durian dan emang mau nyobain makanan-makanan pinggir jalan di Jl. Riau sama Ranay. akhirnya, jadilah kita jalan bareng sama rombongan Mahidol. nah, saat itu barulah kita benar-benar ngobrol banyak, gak cuma sama Golf tapi dengan Best, Fai dan Pare pun. oiya, saat itu Ratih juga ikutan jalan bareng, sehingga kita ber-9 jalan bersama. kita juga memperkenalkan makanan-makanan Indonesia dong dan nyuruh mereka nyobain semuanya hahhaha :-p

nah, habis membeli es krim durian, kita foto bareng pake tongsis Ratih yang udah rada-rada gak kenceng. fotonya pake hp saya. abis foto, baru aja Best bilang “Lady, can you send me the photos? i’ll add your LINE…” selang 2 detik saya bilang “of course!!” tangan saya slipped dan hpnya pun jatuh ke bawah dan dibawah adalah……sela-sela gorong-gorong yang mana selokan dibawahnya itu kotornya Masya Allah mending sholat tahajud deh daripada suruh ngeliat selokan itu. tapi ya mau gamau, saya juga gak akan bisa sholat tahajud saat itu, tapi malah ngorek-ngorek selokan nyari hp saya. akhirnya rame lah disitu semua orang ngumpul ngeliatin. termasuk rombongan Mahidol yang malah ikutan nungguin saya nyari hp. karena gak enak, saya bilang ke Soul untuk ngajak mereka jalan-jalan aja daripada nungguin saya yang ngorek-ngorek selokan. tapi dengan baik hatinya, mereka lebih memilih untuk nungguin saya :”-) terharu banget. singkat cerita, hp saya ketemu dan alhamdulillah masih berfungsi dengan baik namun yaaaaa tau lahyaaa abis nyemplung ke selokan jadi tuh item2 gak tau apaan dan bau yang gak sedap aja sih. saking jijiknya saya sampai nyuci hp saya itu. tapi Thanks God it’s still working normally till now.

dari kejadian itu, kita makin dekat. bahkan sama Ratih yang sebenarnya adalah teman SMA saya tapi pas SMA gak kenal dekat, cuma tau doang dia namanya Ratih. entah kenapa abis kejadian itu, harusnya saya sedih, tapi saya malah senang karena mereka benar-benar menghibur saya! ketawa cekikikan sambil nari-nari “Pyu Pyu Banana…” (is it correct!? CMIIW) di pinggir jalan, mempraktekkan Hand’s Power (kekuatan tangan saat menyebrang jalan), muter satu puteran, and really many more.. kita beneran kerjaannya cuma ketawa-tiwi doang. udah. gak ada lagi. ketawa doang. aktifitas saat itu hanyalah jalan, ngoceh lalu ngakak serta nafas. udah. i admit it, that day is one of the memorable days in my life. it’s like Magic, saya bisa sedekat itu dengan mereka tanpa effort yang jelas atau emang pengen deket aja sama mereka. till know, still don’t know how we got to know each other till that close. yang jelas saya BAHAGIA.

hari-hari berikutnya adalah hari untuk parade dan workshop. saat itu saya sih tetap jadi anak konsumsi dong. kembali ke habitat asal. sebenarnya saya juga merasa gak enak sama 2 tema lainnya, Sessy dan Ayu, yang saya tinggal-tinggal mulu karena jadi panitia cabutan melulu. jadilah selama sisa-sisa hari saya mengabdi sama mereka berdua aja ngangkat-ngangkat kardus aqua jadi wanita perkasa :-p hari terakhir adalah closing ceremony dimana para delegates tampil menari Poco-Poco & main angklung yang udah diajarin serta merta memakai kostum negara masing-masing. pemandangan yang indah melihat orang-orang yang bahkan bukan orang Indonesia tapi menampilkan budaya kita. bangga gitu liatnya. semoga kita bisa tetap selalu bahkan semakin cinta dengan Indonesia.

saat closing, saya menerima whatsapp dari Soul kalau para delegates Mahidol ingin bertemu dengan saya dan berfoto bersama. wah rasanya kaget campur senang, karena saat parade dan workshop kita sudah jarang bertemu dan ngobrol tapi mereka sudah berlaku seperti itu sama saya. mereka juga mengajak pergi ke Monas selepas closing ceremony untuk malam terakhir mereka. jujur saja, mereka adalah beberapa delegates yang cukup diperhitungkan oleh para panitia hehehe (maksudnya yang diidolakan). saya yakin banyak yang akan iri dengan kami yang dekat secara tidak sengaja itu tanpa effort berarti sekalipun (karena mereka tak jarang digenitin dikit sama panitia lain hihihihi :-p kapan lagi!?). selesai pertunjukkan, saya samperin meja mereka berniat foto bareng, tapi mereka sudah dikerubuti dengan ‘penonton’ yang ingin foto bareng (apalagi emang pada ketje-ketje, ya tambah banyak fans nya :-D)

Advertisements

Self-Service ala Indonesia

halo. long time no post. tetiba hari ini tergerak untuk memposting lagi di blog yang sudah hampir karatan ini. semoga dapat menghibur (?) atau setidaknya bisa dibaca dan ditangkap maksudnya dengan jelas dan tepat yah. selamat membaca!

dari kemarin banyak sekali yang memposting di Path sebuah foto tentang IKEA dan jiwa self-service Indonesia. yang ini loh postingannya… (maaf gak disensor.. :))

61a642c1db61188bb0d798b0f3d1f709

saya jadi tergerak untuk menulis postingan terkait dengan postingan ini. tadinya mau nulis si Path tapi kayaknya saya akan berkomentar banyak sekaligus bercerita pengalaman self-service saya, alhasil dipakailah blog lama ini kembali untuk postingan ini.

Self-service di Indonesia. Iya sih, memang miris melihat self-service di Indonesia. semacam sulit untuk ditemukan, orang-orang yang self-service di restoran-restoran domestik mau pun boleh impor. dulu saya juga bukan seorang yang self-service sih. soalnya yah sudah kebiasaan punya pengetahuan kalau ada mas-masnya atau mba-mbanya yang akan mengangkat sisa-sisa makanan di meja. namun, begitu pertama kali saya yang niatnya sebenarnya hanya jalan-jalan saja ke suatu negara selain Indonesia, which is negara ini memang terkenal dengan kerapihan dan kedisiplinannya di Asia, baru sadar kalau self-service itu indah loh.

saya terkadang suka jijik sama bekas makanan orang lain yang saya sampai gak habis pikir cara makannya gimana sampai-sampai saus ada bececeran dimana-mana, bahkan di lantai pun ada. tisu yang entah buat lap apa. es batu yang sudah nyatu dengan saus di piring. kadang suka gak terbayang mereka makan apa bikin kesenian di atas meja itu. apakah dia gak ngebayangin tuh ya cara ngebersihinnya gimana?!? tapi pas di suatu negara itu, saya jadi mikir, wah enak yah kalau kita bisa buang sampah kita sendiri, toh itu semua kan sampah kita sendiri, jadi lebih menghargai tempat tersebut. selain itu, kita juga jadi lebih mandiri sih.

setelah saya pergi ke negara-negara lain, self-service itu sudah biasa banget. mungkin dasar banget gitu yah kalau di negara-negara tersebut. gak perlu ditulisin pake papan gede-gede “SELF-SERVICE”, semuanya sudah terbiasa dengan budaya itu di restoran-restoran. nah, karena waktu itu, saya pergi cukup lama, akhirnya jadi kebiasaan sampai di Indonesia pun tetap meng-self-service-kan diri sendiri di tiap restoran. karena itu menurut saya good habit, kenapa enggak diteruskan walau pun terkadang ada teman yang bilang “yaudah sih, ntar juga ada yang beresin..”

saya sering banget (kayaknya hampir tiap kali ke kampus. karena coffee shop ini ada dikampus) ke coffee shop dan seperti biasa, melakukan self-service yang beneran self-service. cuma myself aja yang self-service, eventhough ada cukup banyak orang yang bukan orang Indonesia (bahkan beberapa berasal dari negara yang membuat saya meng-self-service-kan diri) yang tidak lagi self-service (pusing juga baca kalimat ini ya? #self-serviceception). lalu, mas-mas dan mba-mba disana yang juga sebenarnya adalah barista tapi merangkap tukang beres-beres sampah yang ada diatas meja, kalau saya membuang sampah saya sendiri dan mengembalikan piring langsung ke mereka, pasti mereka bilang “Terima kasih ya, Mbak Lady..” dengan tersenyum hangat. lihat senyuman hangat yang hanya dilemparkan kepada diri anda itu benar-benar buat hangat juga loh. apalagi dengan kata-kata “Terima Kasih..” yang terkadang sulit didapatkan. saya jadi senang dan merasa bangga mendapatkan compliment tersebut. seperti habis membantu orang meringankan beban mereka. nah, karena itu juga sih akhirnya saya semakin semangat melakukan self-service. mungkin bisa dicoba untuk restoran-restoran yang mau menerapkan self-service, jangan lupa di reward orang yang sudah self-service nya ๐Ÿ™‚

nah, sekali waktu saya pernah pergi ke coffee shop yang sama namun tempat yang berbeda. tempatnya lebih bergengsi, letaknya di mall yang mana isinya brand-brand internasional yang kalau mau beli item nya harus jual ginjal dulu. saat itu, saya lagi janjian sama teman dan karena saya datang kepagian, jadi sembari mengerjakan tugas saya ke coffee shop ini. disini, pegawainya ada macam-macam, berbeda dengan yang di kampus saya. disana mereka punya barista, satpam sendiri (yang kebanyakan tugasnya hanya membukakan dan menutupkan pintu untuk customer), juga OB/G (Office Boy/Girl). ketika saya memilih tempat duduk, ada sisa 1 cup di atas meja yang belum dibuang oleh customer sebelumnya, akhirnya saya lah yang membuang sampah itu ke tempatnya (ya masak minta mas atau mbaknya yang beresin!? cuma 1 juga cupnya..). setelah teman saya menelefon dan kami pun akhirnya janjian di tempat lain, saya pun beranjak pergi dari coffee shop itu. seperti biasa, saya membuang cup saya ke tempat sampah juga sampah-sampah lain yang saya buat disitu serta piring yang sudah kosong saya kembalikan ke mas-masnya. lalu, melihat perilaku saya itu, seorang OB memandangi saya dengan mulut terbuka dan mata yang agak gak santai. ketika kami bertemu mata,

OB: “wahhh… makasih mbak… masih ada orang kayak mbak ya….”

Saya: “hah? hahahaha… iya sama-sama mas…”

OB: “mbak mahasiswa?” (dandanan saat itu emang lagi mahasiswa banget. maklum, baru pulang ngampus)

Saya: “iyes. benar sekali… ”

OB: “mahasiswa sekarang lebih tau diri daripada orang-orang yang pake kemeja ya mbak?”

Saya: “hahaha… bisa aja mas… amin aja deh..”

OB: “tapi kalau semua orang kayak mbak, saya gak punya kerjaan mbak….”

Saya: “hahahaha… yaudah misi mas……………………..”

dengan muka yang cukup bingung sebenarnya si OB tadi tuh setuju apa enggak sih sama perilaku saya?? saya jadi mikir, apa iya karena ke-self-service-an saya itu, dia bisa-bisa kehilangan pekerjaannya yah? sampai sekarang saya belum tau jawabannya. tapi bener juga sih ya kalau dipikir-pikir omongan si OB itu. bahkan sekarang kalau diliat di beberapa mall di Jakarta, bahkan ada yang tugasnya cuma di depan pintu masuk dan keluar yang mana tugasnya hanya membukakan atau menutupkan pintu untuk yang mau masuk dan bilang “selamat datang di…..” dan “terima kasih. selamat jalan….” dengan pakaian yang super rapi dan make-up yang cukup baik. padahal sih, sebenarnya gak perlu mereka juga gapapa juga sih. alhamdulillah pelanggan yang punya tangan untuk membuka dan menutup pintu itu masih banyak. belum lagi kalau pintunya otomatis tertutup….gak perlu tenaga yang kuat buat nutup pintu itu (atau bahkan gak perlu tenaga sama sekali).

jadi gimana yah? bingung gak sih tentang self-service di Indonesia ini? yah mungkin kalau emang mau self-service liat-liat dulu kali yah? atau yaaaaaaaaaa niatnya memang buat bantuin orang aja. atau mungkin kita masih perlu orang-orang yang males self-service. karena menurut saya, masalah pengangguran itu lebih urgent daripada self-service di restoran. nah, kalau soal masalah sampah yang berserakan saat pesta rakyat itu sih…….. menurut saya orang-orang yang ikutan itu emang harusnya sudah mengerti kalau harusnya jangan buang sampah disitu. kan mengerti kan itu jalan yang biasanya gak pernah ada sampah, jadi ya jangan disampahin. ya intinya mungkin bukan self-service yang diangkat dan untuk masalah itu. tapi, lebih ke kesadaran masing-masing aja buat hiduo lebih bersih. oiya, sebenarnya ada pertanyaan lagi untuk postingan Path itu, hubungannya IKEA sama revolusi mental yang diprakarsai presiden baru kita itu, seperti apa ya? kalau ini saya beneran gak tahu, apakah IKEA itu yang bawa Pak Jokowi ke Indonesia apa gimana!?

-L

Cantik Bisa Dibeli?

pikiran ini berawal dari iklan-iklan yang saya lihat di tipi, di koran, di majalah, di billboard, dan lain-lain. terus tiba-tiba berpikir kalo kita mau cantik berarti bisa dong ya dengan beli produk kecantikan. artinya ya bisa dibeli dong? bila si iklan-iklan tersebut benar, maka kecantikan bisa dibeli?

nah saya tiba-tiba mengubah persepsi saya menjadi ‘Ngapain Juga Iri sama Orang Cantik?’ toh saya juga bisa cantik. mungkin saya nya aja yang males atau apalah itu sebagainya.

terus pikiran ini saya teruskan lagi. kalo kecantikan bisa dibeli (kecantikannya ya bukan objeknya) berarti gak jauh beda dong ya sama ehem jablay. bisa dibeli. entah kenapa saya mikir gitu. terus kalo ada cowok yang melihat seorang cewek dari seberapa cantiknya dia, berarti cowok itu gak jauh beda dengan abang-abang yang suka ‘make’ ehem jablay. iya gak? itu sih logika saya aja yang bilang gitu.

baiklah. tapi jauh dibalik itu semua saya tidak menyalahkan orang yang cantik atau cowo yang suka cewe cantik. sah-sah aja kok. toh selama kecantikan mereka masih baik (baca: gak pake susuk) yaa gapapa. lagian enak juga diliat kan kalo orang cantik?

saya sebenernya berpikir kayak gini secara tiba-tiba karena saya bosen disuruh pake ini-itu yang katanya “biar cantik de..” ahh persetanlah! saya agak malas menggapainya, sebenarnya. saya berpikir lebih baik cantikin hati dulu yang gak perlu duit dan segala keribetan yang ada.

nah mungkin itu yang biasanya orang-orang sering bilang saya kalo milih baju lama banget, tapi dandan secepat kilat. bodo amat lah. siapa sih yang mau ngeliatin juga? saya tidak begitu butuh pujian atau komentar orang kok. yes, saya cuek.

jadi, untuk kamu yang (mungkin) merasa tidak cantik atau iri sama orang cantik, ih ga perlu deh. kalo mau cantik, bisa aja lagi. santai. dia akan datang sesuai bayaranmu.. ๐Ÿ™‚

My Imagination Story by Listening The Trees and The Wild’s songs #4 Kata

terlepas dari lirik atau pun maksud dari lagu-lagu ini. hanya saja, ketika saya mendengarkan lagu mereka, timbul semacam video klip di kepala saya. inilah yang akan saya bagi. bukan pengalaman saya.



“Aku bertengkar dengannya. Sesosok wanita yang kubanggakan. Wanita yang telah menghadirkanku di dunia yang penuh kebohongan ini. Dia membandingkan aku. Apa yang ku lakukan hampir semuanya salah baginya. Aku membanting semua benda yang ada di sekitar kami di depannya. Ia mengarahkan matanya tajam kepadaku dan mengeluarkan bilah-bilah pisau dari mulut tajamnya yang kecil. Aku tak tahan. Aku beranjak dengan teriakan dan jeritan hati yang dikuasai amarah.”

“Kuajak kakiku melangkah ke tempat kost ku. aku mematung di kasur, lalu sesekali menyeka air mata bilamana ia jatuh. aku memandang sekitar. Terlihat olehku bingkai manis yang terpajang disamping tv. Aku mengambilnya dan memperhatikannya. Dua wanita tersenyum didalamnya. Menyuarakan air muka yang bahagia. Aku dan dia. Aku merangkulnya dan menciumnya.”

“Bingkai ini seolah menjadi pintu memoriku tentang wanita itu. Terbayang ketika aku berbagi cerita dengannya, makan bersama dengannya, mendengar lelucon konyolnya, mendengar tawanya, makan bersamanya, mendengarkan lagu favorit kami bersama, menonton film di bioskop bersama, belanja bersama, menemaniku di saat gelap. Ia selalu tahu apa yang kubutuhkan. Ia selalu tahu apa yang cocok untukku. Ia selalu berkomentar tentangku. Ia memperhatikanku. Ia menemaniku. Ia mengkhawatirkanku.”

“Ia adalah ibuku. Seorang wanita yang sering kuceritakan pada teman-temanku untuk aku banggakan. Seorang wanita yang darahnya mengalir di darahku. Yang rahimnya melindungiku. Yang berjuang hidup dan mati untuk hidupku. Aku mulai mengenang jasanya. Ia sangat senang memilikiku. Ia adalah seseorang yang selalu sayang padaku. Tak akan pernah habis dan luntur. Ia rela sakit-sakitan untukku.Kututup lagi pintu memori itu dan kembali memandangi bingkai itu. Kuperhatikan wajahnya. Pernahkah ia merasa lelah melakukan semua ini untukku? Ia tak pernah mengeluhkannya. Lalu apa balasanku?”

“Aku meletakkan figura itu kembali di tempatnya. Aku menyambar tas dan jaketku seraya beranjak dari kamar kost ku yang berantakan seperti kapal pecah. Dan aku kembali teringat. Ia, ibuku, adalah orang yang selalu merapikan dan membersihkan kamarku ini bila ia datang sesekali menjengukku. Hasrat rindu ini menjadi naik pitam. Aku menutup pintu cepat-cepat dan melangkahkan kaki menyusuri tempat-tempat yang kulalui tadi.”

“Aku sampai pada tempat dimana aku telah meberantakinya dengan membanting sana-sini. Namun, tempat itu telah rapi. Ini pasti ulahnya lagi. Aku membuka pintu kamarnya. Aku langsung menghambur memeluknya. Aku menangs di pelukannya. Di pelukan seorang idolaku, ya, harusnya ia adalah idolaku selama ini. kenapa aku baru menyadarinya? Kami menangis dalam balutan pelukan erat yan seolah tak ingin kami lepas. ia melepas pelukan itu. Aku memandangi wajahnya. Guratan diwajahnya memancarkan sinar yang tenang. Tubuhnya yang tak sekuat dulu telah keriput. Ya Tuhan, aku menyayangi wanita tua ini. wanita yang berjuang diantara dunia dan akhirat untukku. Lindungi ibuku, Tuhan. Amin..”

My Imagination Story by Listening The Trees and The Wild’s songs #3 Irish Girl

terlepas dari lirik atau pun maksud dari lagu-lagu ini. hanya saja, ketika saya mendengarkan lagu mereka, timbul semacam video klip di kepala saya. inilah yang akan saya bagi. bukan pengalaman saya.

 

“Aku adalah seorang fans sebuah band. The trees and the wild. Di dinding kamarku hanya ada mereka. Aku mengikat tali sepatuku. Merapikan bajuku. Bercermin. Mengambil tasku dan mulai beranjak dari kamar. Aku masih tak tahu ingin kemana. Aku hanya ingin berjalan-jalan. Mencari sebuah kebahagiaan dalan kehidupan yang singkat ini. Aku menghisap lollipop yang aku beli kemarin sore. Aku berjalan ke arah kanan. Seorang laki-laki dengan postur tubuh yang sepertinya kukenal berdiri bersandarkan pagar dengan hoodie yang menutupi kepalanya. Aku tak peduli. Aku telah melewatinya. Aku merasa laki-laki tadi memperhatikan setiap langkahku. Aku berbalik ketika jarak lumayan jauh darinya. Ia menatapku dan membuka hoodienya. Dia andra! Andra the trees and the wild! Namun, ia berbalik dariku dan mempercepat langkahnya menaiki motor didepannya. Aku mempercepat langkah untuk mengejarnya. Namun, tidak bisa. Kakiku terlalu payah bila diadu dengan roda motor.”

“Aku melanjutkan perjalanan. Aku bertemu dengan ย sekelompok musisi jalanan yang masih kecil. Aku bermain dengan mereka. Bernyanyi, membuat lagu, menari, bersenang-senang. Aku merasakan sedikit kebahagiaan yang kucari tadi. Namun, konsentrasiku seketika buyar karena aku melihat sesosok pria yang memperhatikanku dengan anak-anak tadi. Pria itu tersenyum padaku. Dia iga! Iga the trees and the wild! Aku sedikit berlari ke arahnya. Namun ia telah menaiki sebuah mobil yang menjemputnya. Lagi-lagi kakiku terlalu payah diadu dengan roda mobil.”

“Aku mulai memikirkan kejadian-kejadian tadi. Apakah mereka yang akan membuat kebahagiaan yang aku cari tadi? Tapi mengapa aku selalu tidak berhasil menghampiri mereka? Aku lebih merasakan kebahagiaan walau pun sedikit dari musisi-musisi jalanan tadi. Aku memikirkannya. Seketika aku berjalan ke arah lampu merah. Aku hanya berdiam diri disana melihat mobil yang mondar-mandir menuggu lampu merah dan kembali jalan ketika lampu hijau menyala. Mereka cinta lampu hijau dan membenci lampu merah. Aku mulai berpikir lagi. Kenapa mereka menamakan tempat itu lampu merah? Padahal mereka membenci lampu merah. Mengapa mereka tidak menamakan lampu itu lampu hijau? Lampu hijau adalah yang mereka tunggu-tunggu, bukan? Lampu merah menyala. mobil-mobil berhenti. Tidak jauh dari depanku ada sebuah mobil yang berhenti. ia membuka kacanya. Mengalihkan mata dan kepalanya padaku. Aku melihatnya sekilas. Namun, aku merasa mengenali wajah itu. Aku kembali melihatnya. Itu remedy! Remedy the trees and the wild! Lampu hijau menyala. mobilnya melaju.”

“Aku mencoba mengejarnya. Kali ini, aku tidak mau kalah. Aku harus mencari tau apa yang sebenarnya ingin diperlihatkan. aku mengambil sepeda yang terparkir dipinggir jalan. Entah siapa empunya. Aku menaiki sepeda itu dan memacunya lebih cepat. Mencoba mengejar mobil tadi. Namun, roda sepeda tadi terlalu payah bila diadu dengan roda mobil itu.Tak jauh berbeda dengan kakiku.”

“Aku berhenti. namun, seorang polisi dan mungkin pemilik sepeda ini mengejarku. Aku melempar sepedanya ke samping dan berlari sekuat tenaga. Aku tak menengok ke belakang. Aku berlari dengan tak tau arah dan tujuan. Seketika aku berhenti dan menyadari mereka tidak mengejarku lagi. Aku berhenti membungkuk mencoba mengatur nafasku. Lalu aku tegapkan kembali badanku. Ada 3 pria didepanku. Mereka adalah orang-orang tadi yang kukejar. The trees and the wild. Mereka tersenyum padaku. Aku pun tersenyum pada mereka. Aku tersenyum karena aku telah mendapat jawabannya. Jawaban atas kebahagiaan dan pertanda yang diberikan tadi.”

My Imagination Story by Listening to The Trees and The Wild’s songs #2 Malino

terlepas dari lirik atau pun maksud dari lagu-lagu ini. hanya saja, ketika saya mendengarkan lagu mereka, timbul semacam video klip di kepala saya. inilah yang akan saya bagi. bukan pengalaman saya.

“Pantai. Sesuatu yang akrab dengan kampung halamanku. Aku rindu dengan kampung halamanku. Maka aku ada disana sekarang. Seperti biasa, orang-orang menyambutku. Mereka datang kerumah nenekku dimana aku akan tinggal selama sepekan disana. Bangung tidur, aku melayani tamu-tamu yang berdatangan. Katanya mereka ingin melihatku. Terakhir kali aku kesini, aku masih kecil. Kami bercerita, tertawa, berbagi suka dan duka. Aku rindu suasana seperti ini..”

“Sorenya aku menghampiri hal yang paling aku rindukan. Pantai yang serta-merta selalu setia menemani laut di kala apa pun. Ketika mengamuk, ketika tenang. Pantai adalah lambang kesetiaan untukku. Aku duduk sendiri disini. Di pantai. Memandangi laut. Memandangi matahari yang mulai malu kuperhatikan. Ia ingin kembali ke peraduannya. Aku memandangi awan yang bergerak perlahan. langit yang hendak merubah warnanya menjadi gelap pekat.ย Aku bosan dengan hiruk-pikuk kota. Kadang aku menikmatinya. Tapi ini, nikmatnya terlalu diluar batas. Membuat aku ingin berlama-lama disini. Tiba-tiba sebuah suara memanggilku untuk masuk ke dalam rumah. Hari sudah mau gelap. Aku masuk ke dalam rumah dan melambai pada keindahan alam ini.”

“Keesokannya, pagi hari aku kembali pada keindahan alam tadi. Aku telah berjanji padanya. Aku duduk terpaku lagi. Namun, mereka memaksaku untuk bermain. Aku beranjak, aku berjalan diatas pasir putih yang tampak keemasan bila sinar menyorotinya. Aku berlari. Aku berputar dan merasakan keindahan ini terlalu indah bagiku. Aku membiarkan setengah badanku ditenggelami oleh air asin ini. aku bermain dengan ombak. aku bermain dengan air asin ini. aku berlari kesana-kemari. Aku berbaring diatas pasir dan membiarkan ombak menyentuhku sesekali. Aku merasa terlampau kecil dan payah bila dibandingkan dengan Pencipta keindahan alam ini. Aku tersenyum, aku tertawa. Aku bersuka dengan alam. Aku bercinta dengan alam. aku merasakannya.”

“Senada…”

My Imagination Story by listening The Trees and The Wild’s songs #1 Honeymoon on Ice

terlepas dari lirik atau pun maksud dari lagu-lagu ini. hanya saja, ketika saya mendengarkan lagu mereka, timbul semacam video klip di kepala saya. inilah yang akan saya bagi. bukan pengalaman saya.

“Aku tiba di sebuah perkumpulan es. Salju sedang turun. Tempat itu adalah janji kami di masa lampau. Ketika ia pergi dan tak tahu akan kembali lagi atau tidak. aku memperhatikan sekitar. Tiada siapa pun.. yang ada hanya hutan yang kedinginan. Aku mendirikan tenda sendirian. Aku mencari kayu bakar untuk menghangatkan tubuh. Menyalakan korek dan ber-api-unggun sendirian. Aku menunggunya.”

“Ketika kantuk mulai menghampiri, aku masuk ke dalam tenda. Sebelum kupejamkan mata, aku melihat fotonya lagi. Mencoba mengingat dirinya. Dirinya yang membuatku rela seperti ini. Aku tidak pernah melupakannya. Namun, ini terlalu lama, sehingga aku harus kembali mengingat detailnya. Kupejamkan mata dengan memeluk diorama datar itu.”

“Pagi pun datang. ia belum jua datang dan merangkulku disini. Aku pergi ke hutan kedinginan itu. Mencoba bernegosiasi dengannya agar kami bisa menjalin simbiosis mutualisme. aku menghangatkannya dengan tanda-tanda hangat di batang tubuhnya yang besar-besar itu. Aku menulis tanda agar ia tak tersesat mencariku. Aku yakin dia mencariku. Setelah kulakukan semua itu, aku kembali ber-api-unggun. Membuat secangkir kopi yang tak lama akan menjadi es apabila aku tak cepat-cepat meminumnya. Kuteguk dengan sekali tegukan.”

“Sepekan sudah berlalu. Aku mulai tidak tahan dengan semua ini. Tapi aku masih yakin ia akan datang mencariku. Namun ia belum jua datang. Aku bisa merasakannya lewat mimpi dan tiap gerakan tubuhku. Aku mulai kedinginan. Kedinginan dalam hati dan luar hati. Kali ini aku hanya diam terpaku menunggunya. Kapan ia datang? Apa ia masih mengingatku? Aku telah memperjuangkannya. Karena aku ada disisinya. Tapi apa dia ada disisiku? Pertanyaan-pertanyaan konyol ini tidak pantas aku tanyakan seharusnya. Karena jawabannya sudah tertulis dalam mimpi dan gerakanku.”

“Ketika aku mulai merengkuk tak berdaya dengan bersin yang meradang hingga merasuk ke dalam hati, aku melihat cahaya dari kejauhan. Cahanya itu kecil. Lama-kelamaan menjadi besar seakan ada tepat didekatku. Aku menyipitkan mata. Apa ini? Tiba-tiba sebelah tangan menawarkan saputangan. Aku mengambilnya untuk mengatasi bersin yang tidak hendak beranjak menemaniku. Aku menengadah. Ini dia. Dia yang kutunggu. Yang selalu mencariku. Yang selalu disisiku. Yang aku rasakan dalam mimpi dan setiap gerakan tubuhku. Yang mencariku. Yang ada di masa lampau hidupku. Ia menepati janjinya. Janjinya dan janjiku. Janji kita.”

  • Calendar

    • September 2017
      M T W T F S S
      « Nov    
       123
      45678910
      11121314151617
      18192021222324
      252627282930  
  • Search